Harisah Anis Penulis di Tripven. Sangat menyukai Sejarah dan saat ini sedang menjalani Pendidikan di UMP Purwokerto.

Model Pembelajaran K13

1 min read

Model Pembelajaran K13 (Kurikulum 2013) dan Revisi

Pembelajaran adalah aktivitas berupa interaksi siswa dan guru pada sebuah ruang lingkup kelas atau ruangan yang dilaksanakan dengan edukatif. Misi utama dari pembelajaran adalah adanya perubahan pada tingkat kognitif, keterampilan dan sikap siswa menjadi lebih baik.

Aktivitas pembelajaran adalah proses yang terdiri dari susunan kegiatan dari tahap strategi, implementasi sampai penilaian.

Penguraian

Sedangkan model pembelajaran adalah susunan konseptual yang dipakai sebagai panduan dalam implementasi pembelajaran yang dibuat dengan terstruktur agar tujuan belajar bisa tercapai Joice & Wells. Sedangkan pengertian model pembelajaran berdasarkan Arends adalah suatu strategi atau alur yang dipakai sebagai panduan guru untuk menyusun strategi hingga implementasi pada pembelajaran di kelas.

Terdapat lima elemen yang menjadi landasan kenapa hal tersebut dinamakan model pembelajaran, ini berdasar pada (Naskah Model Pembelajaran Kajian Konstitusionalitas yang dikeluarkan oleh Dit. PSMA, 2016). yakni:

  1. Syntax sintaks yaitu langkah-langkah atau panduan dari pembelajarannya.
  2. Social system, yaitu keadaan lingkungan yang terdapat dalam belajar mengajar.
  3. Principles of reaction, yaitu mengilustrasikan cara yang harus ditempuh guru dalam melakukan, melihat dan merespon siswa.
  4. Support system, yaitu fasilitas yang ada dalam pembelajaran untuk mendukung seperti, sarana, situasi belajar, bahan dan alat.
  5. Instructional dan nurturant effects yaitu memperoleh hasil belajar sesuai dengan tujuan awal yang telah ditetapkan

Model Pembelajaran dalam Kurikulum 2013

Pada kurikulum 2013 terdapat tiga model pembelajaran yang menjadi andalan yang bisa mendukung aktivitas belajar mengajar. Ini didasari pada (Permendikbud No. 103 Tahun 2014) yang memiliki visi agar siswa bisa berkembang dan mempunyai karakter saintifik, rasa ingin tahu dan perilaku sosial.

Tiga model yang menjadi andalan pada kurikulum 2013 (K13) adalah, Model Pembelajaran Berbasis Projek (Project Based Learning), Model Pembelajaran Berbasis Masalah (Problem Based Learning), Model Pembelajaran Penemuan (Discovery Learning).

Untuk mendukung pembelajaran kurikulum 2013, model pembelajaran yang bisa dipertimbangkan untuk digunakan antara lain model pembelajaran NHT (Number Head Together), TPS (Think Pair Share), TSTS (Two Stay and Two Stray), Jigsaw, Picture and Picture dan GI (Group Investigation). Model pembelajaran yang direkomendasikan harus membuat siswa menjadi aktif dan hindari model pembelajaran yang memiliki basis hafalan dan ceramah karena cenderung menggiring siswa untuk pasif.

Selain itu terdapat pembelajaran yang diperuntukan sesuai dengan karakteristik pada pendidikan kejuruan atau SMK yakni PBE Production Based Education.

Setiap pembelajaran yang diimplementasikan tidak semuanya bisa sinkron dengan kompetensi dasar atau materi yang akan disampaikan. Sehingga guru diharuskan untuk bisa kritis dalam menentukan model pembelajaran. Selain itu guru juga harus bijak dalam merumuskan kompetensi dasar agar bisa kompatibel dengan model pembelajaran.

Pendekatan Pembelajaran

Terdapat alat lain yang bisa digunakan guru untuk mendukung proses pembelajaran pada kurikulum 2013 (K13), diantaranya adalah:

  1. Pendekatan berbasis Genre (Genre Based Approach)
  2. Contextual Teaching and Learning (CTL)
  3. Pendekatan Matematika Realistik (Realistic Mathematic Education)

Metode Pembelajaran

Untuk mendukung aktivitas pembelajaran terdapat alat lain selain model dan pendekatan pembelajaran, yakni metode pembelajaran. Pengertian dari metode pembelajaran itu sendiri adalah cara yang dipakai untuk menerapkan strategi yang telah dibuat ke dalam bentuk aktivitas nyata dan efektif untuk sampai pada misi pembelajaran. Metode pembelajaran terdiri dari metode simulasi, diskusi, demonstrasi, eksperimen.

  1. Diskusi
  2. Metode Eksperimen
  3. Demonstrasi
  4. Metode Simulasi

Kesimpulan

Setelah menguraikan apa saja alat yang bisa mendukung untuk proses belajar mengajar seperti metode, pendekatan dan model pembelajaran untuk kurikulum 2013 (K13). Kini saatnya guru untuk menentukan alat apa yang harus dipakai agar proses pembelajaran menjadi maksimal.

Untuk melakukan hal tersebut guru harus bisa menganalisis dan berpikir secara kritis, maka dari itu guru harus memiliki kesadaran kreatif pada dirinya.

Harisah Anis Penulis di Tripven. Sangat menyukai Sejarah dan saat ini sedang menjalani Pendidikan di UMP Purwokerto.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *